Iriana

Dari Jokopedia
Lompat ke: navigasi, cari

Hj. Iriana atau juga dikenal dengan Ibu Iriana Jokowi (lahir di Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia, 1 Oktober 1963; umur 51 tahun) adalah Ibu Negara Indonesia saat ini yang menjabat sejak 20 Oktober 2014. Ia adalah istri dari Presiden Indonesia ketujuh, Ir. H. Joko Widodo. Pada saat Joko Widodo masih menjabat Gubernur DKI Jakarta, sebagai istri gubernur, Iriana juga menjabat Ketua Tim Penggerak PKK DKI Jakarta 2012-2014. Ia juga pernah menjabat sebagai Ketua Tim Penggerak PKK Kota Surakarta sejak 2005 hingga 2012 saat suaminya menjabat sebagai Wali Kota Surakarta.

Pada saat Joko Widodo masih menjabat Gubernur DKI Jakarta, sebagai istri gubernur, Iriana juga menjabat Ketua Tim Penggerak PKK DKI Jakarta 2012-2014. Ia juga pernah menjabat sebagai Ketua Tim Penggerak PKK Kota Surakarta sejak 2005 hingga 2012 saat suaminya menjabat sebagai Wali Kota Surakarta.

Iriana menikah dengan Joko Widodo di Solo, tanggal 24 Desember 1986, dan memiliki 3 orang anak, yaitu Gibran Rakabuming Raka (1988), Kahiyang Ayu (1991), dan Kaesang Pangarep (1995).

Seperti sang suami, Iriana memang dikenal dengan figur yang sederhana dan melakukan segala sesuatu berdasarkan hati nuraninya, tanpa rambut disasak atau make up berlebihan. Tidak terlihat penampilan mencolok seperti istri pejabat kebanyakan.Membangun bahtera rumah tangga puluhan tahun lamanya, Iriana mendampingi Joko Widodo dari titik terendah hingga titik tertinggi, mulai dari tukang kayu hingga jadi presiden.

Kehidupan Awal Iriana lahir di Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia, 1 Oktober 1963 dari pasangan Noto Mihardjo (ayah) dan Sudjiatmi (ibu). Ayahnya adalah seorang guru SMA. Ia memiliki 4 orang saudara, masing-masing bernama Anik, Anto, Andi dan Anjas.

Pemberian nama Iriana oleh kakeknya ada sangkut pautnya dengan tanah Papua. Kakeknya seorang guru di Jayapura sebelum tahun ’60-an. Lalu kakeknya pulang ke Jawa, lahir cucu perempuannya tahun 1963 diberi nama Iriana. Ia senang mendapat nama itu, dimana dulu nama Papua adalah Irian Jaya.

Perkenalan dan Menikah dengan Jokowi

Perkenalan Iriana dengan Jokowi dapat dikatakan terjadi secara tidak sengaja. Iriana adalah teman adik Jokowi, Iit Sriyantini. Saat masih sekolah, perempuan kelahiran 1 Oktober 1963 di Kota Solo itu sering berkunjung ke rumah Jokowi diajak Iit. Tanpa sengaja, Iriana bertemu Jokowi yang saat itu masih kuliah di Fakultas Kehutanan, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

“Saya kepincut (senang, terpesona), karena Mas Joko (panggilan sebelum Jokowi), meskipun rambutnya gondrong, tapi orangnya pinter dan cerdas, buktinya sejak kecil sering menjadi juara kelas, bahkan diterima kuliah di UGM”, kata Iriana.

Lebih lanjut Iriana bercerita: “Kami berkenalan sekitar tahun 1982, saat Mas Joko mahasiswa semester 3 Fakultas Kehutanan UGM, sementara Iriana masih kelas 3 SMAN III, Solo. Kami bisa saling kenal karena kebetulan Mas Joko ini kakaknya teman sekelas saya Iit Sriyantini. Kami lalu berpacaran selama 4 tahun. Kisah cinta kami relatif normal, lurus-lurus dan mulus karena direstui orangtua dari kedua belah pihak.”

“Pernah suatu hari Mas Joko terkena sakit maag, pas malam minggu lagi, nah jadilah pacaran malam minggu saya malah nganter mas Joko berobat ke mantri kesehatan (asisten dokter).” Setahun setelah lulus, keduanya melangsungkan pernikahan, pada tanggal 24 Desember 1986, dengan mas kawin berupa cincin seharga Rp 24 ribu, cincin itu masih dipakai hingga kini di jari manis kirinya. Dan yang luar biasa, “Iriana merupakan pacar pertama dan terakhir Jokowi,” kata Sudjiatmi Notomihardjo, ibunda Jokowi.

Kehidupan sebagai Istri Jokowi

Saat menikah, Jokowi sudah bekerja di PT Kertas Kraft Aceh. Jokowi akhirnya memboyong Iriana tinggal di Aceh. Disana, Iriana mengandung anak pertama mereka, Gibran Rakabumi. PadaTempo beberapa bulan lalu, keduanya mengaku tinggal di sebuah rumah panggung di tengah hutan dan banyak babi hutan.

Dalam waktu luangnya semasa di Aceh, Jokowi sering membawa istrinya jalan-jalan ke danau atau makan mie Aceh. Jelang waktu kelahiran Gibran, keduanya pindah ke Solo.Akrab dipanggil Ana, semenjak menikah dengan Jokowi, Iriana yang menyandang gelar sarjana ekonomi, lebih banyak menghabiskan waktunya untuk merawat suami dan 3 anak mereka.

Ketika suaminya menjabat Walikota Solo, Ana memimpin kegiatan PKK dan banyak menjalankan kegiatan sosial yang bersinggungan langsung dengan masyarakat. Salah satunya masalah kemiskinan. Kepeduliannya pada ‘wong cilik’ di Solo, karena dulu suaminya juga pernah merasakan rumah digusur tanpa ada pesangon. Ana tak mau kejadian pahit itu dialami lagi oleh warga Solo. Untuk memberdayakan warga, dia banyak membuat program-program pelatihan usaha.

Kedekatannya dengan rakyat, membuat banyak warga Solo merasa kehilangan ketika Ana hijrah ke Jakarta, menemani suaminya yang menjabat Gubernur DKI. Penyuka yoga ini sangat mempedulikan suami dan anak-anaknya. Ana bahkan punya resep khusus untuk tetap menjaga stamina sang suami yakni jamu temulawak, campur jahe, kacang hijau dan terkadang ditambahkan madu. Resep ini sudah diberikan sejak 17 tahun lalu.

Meski menjadi istri pejabat, Ana tak mau bersikap seperti seorang ndoro. Tak jarang dia mengerjakan pekerjaan rumah sekalipun ada pembantu. Ana juga lebih senang berbelanja ke pasar tradisional, terutama Pasar Klewer Solo. Seperti suaminya, Iriana memang dikenal sebagai perempuan sederhana dan bersahaja. Perempuan yang dikenal ramah dan selalu ceria ini tak pernah tampil glamour. Rias wajahnya tak pernah menor, dan tak penah mengenakan barang-barang mewah.

Saat suaminya dilantik menjadi Gubernur Jakarta, 15 Oktober 2012, Iriana hanya tampil dengan kebaya putih tanpa aksesoris yang mencolok. Pada masa kampanye akhir Juni lalu, Iriana mengubah penampilan dengan mengenakan hijab. Sang suami sempat menggodanya, dengan mengatakan penampilan baru itu membuat Ana terlihat lebih cantik.

Dengan kemenangan suaminya di pemilu presiden 2014, Ana pun akan menanggalkan status istri gubernur menjadi Ibu Negara. Iriana memberikan dukungan penuh, mengantar , mendampingi Jokowi berjuang hingga meniti sukses, dimulai sejak lulus UGM, menjadi pegawai BUMN di Aceh, berlanjut merintis usaha meubel, terjun ke dunia politik menjadi Walikota Solo dua periode, menjadi Gubernur DKI, hingga menjadi Presiden RI ke-7. *) Berbagai Sumber

Keluarga

Iriana menikah dengan Joko Widodo di Solo, tanggal 24 Desember 1986, dan memiliki 3 orang anak, yaitu Gibran Rakabuming Raka (1 Oktober 1988), Kahiyang Ayu (20 April 1991), dan Kaesang Pangarep (25 Desember 1994).

Karier

  • Ketua Tim Penggerak PKK Kota Surakarta (2005—2012)
  • Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi DKI Jakarta (2012—2014)[3]
  • Ibu Negara Indonesia (2014—sekarang)

Sumber